Penjelasan Secara Lengkap Tentang Zaman Neolitikum

Penjelasan Secara Lengkap Tentang Zaman Neolitikum

Palembangtalk.comPenjelasan Secara Lengkap Tentang Zaman Neolitikum – Neolitikum atau Batun Muda merupakan zaman atau tingkat budaya pada masa prasejarah yang mempunyai ciri-ciri berupa unsur budaya. Unsur-unsur terhadap budaya ini termasuk sebuah alat batu tajam, peternakan, pertanian menetap, dan tembikar.

Nah, ulasan yang akan admin akan membahas tentang Penjelasan Secara Lengkap Tentang Zaman Neolitikum. Silakan kalian simak ulasannya di bawah ini.

Sekilas tentang Zaman Neolitikum

Zaman Neolitikum, yang berarti Zaman Batu Baru, adalah bagian terakhir dan ketiga dari Zaman Batu. Di India, itu berlangsung dari sekitar 7.000 SM. sampai 1.000 SM Zaman Neolitik terutama dicirikan oleh perkembangan pertanian menetap dan penggunaan alat dan senjata yang terbuat dari batu yang dipoles.

Tanaman utama yang ditanam selama periode ini adalah ragi, gram kuda, kapas, beras, gandum, dan barley. Tembikar pertama kali muncul di zaman ini.

Zaman Neolitikum dimulai di India sekitar 7.000 SM. Itu adalah bagian ketiga dan terakhir dari Zaman Batu. Dua bagian lainnya adalah -Jaman Paleolitik (500.000 SM sampai 10.000 SM) dan Zaman Mesolitik (9.000 SM sampai 4.000 SM).

Zaman Neolitik terutama dicirikan oleh perkembangan pertanian menetap dan penggunaan alat dan senjata yang terbuat dari batu yang dipoles.

Zaman Neolitik digantikan oleh Zaman Chalcolithic (sekitar 2100 hingga 700 SM) yang menggunakan tembaga; logam pertama yang digunakan pada akhir Zaman Neolitikum.

Asal Usul Zaman Neolitikum

Zaman Neolitikum dimulai pada 9.000 SM. dalam konteks dunia tetapi dalam konteks India itu bervariasi dari 7.000 SM. sampai 1.000 SM Di India Selatan, pemukiman Neolitikum umumnya dianggap sekitar 2.500 SM.

Sementara situs Neolitik yang ditemukan di taji utara Vindhyas tidak lebih tua dari 5.000 SM. Beberapa situs Neolitik yang ditemukan di beberapa bagian India Timur dan India Selatan hanya berumur 1.000 SM. tua.

Karakteristik Zaman Neolitikum

Zaman Neolitik melihat pria itu berubah menjadi penghasil makanan dari pengumpul makanan. Itu juga menyaksikan penggunaan gerabah untuk pertama kalinya. Orang menggunakan bilah mikrolitik selain alat yang terbuat dari batu yang dipoles. Penggunaan logam tidak diketahui.

  • Pertanian: Orang-orang dari Zaman Neolitik membudidayakan ragi, kuda gram, kapas, beras, gandum, dan barley dan karenanya disebut sebagai produsen makanan. Mereka memelihara sapi, domba, dan kambing.
  • Alat: Orang-orang menggunakan bilah mikrolitik selain alat yang terbuat dari batu yang dipoles. Mereka menggunakan cangkul batu dan tongkat gali untuk menggali tanah. Batu cincin dengan berat 1-1 / 2 kg dipasang di ujung tongkat gali ini. Mereka juga menggunakan perkakas dan senjata yang terbuat dari tulang; ditemukan di Burzahom (Kashmir) dan Chirand (Bihar).
  • Senjata: Orang-orang menggunakan kapak sebagai senjata. Bagian barat laut pemukiman Neolitik menggunakan sumbu persegi panjang yang memiliki ujung tajam melengkung. Bagian selatan menggunakan kapak bersisi lonjong dan bokong runcing, sedangkan bagian timur laut menggunakan kapak batu poles dengan pantat persegi panjang dan berpundak cangkul.
  • Perumahan: Orang-orang pada Zaman Neolitikum tinggal di rumah berbentuk persegi atau lingkaran yang terbuat dari lumpur dan alang-alang. Orang-orang Mehrgarh tinggal di rumah-rumah bata lumpur, sementara tempat tinggal dari lubang dilaporkan dari Burzahom, situs Neolitik yang ditemukan di Kashmir.
  • Tembikar: Dengan munculnya Pertanian, orang-orang diminta untuk menyimpan biji-bijian makanan mereka serta memasak, mengatur air minum, dan memakan produk jadi. Itulah mengapa tembikar pertama kali muncul di Zaman Neolitikum. Tembikar pada masa itu diklasifikasikan ke dalam barang berwarna abu-abu, barang berkilap hitam, dan barang bermerek tikar.
  • Arsitektur: Zaman Neolitik penting untuk Arsitektur Megalitik.
  • Teknologi: Pada tahap awal Zaman Neolitik, tembikar buatan tangan dibuat tetapi kemudian roda-kaki digunakan untuk membuat pot.
  • Kehidupan Komunitas: Orang-orang neolitik memiliki hak yang sama atas properti. Mereka menjalani kehidupan yang mapan.
  • Letak Geografis Orang Neolitikum

Orang-orang Neolitik tidak tinggal jauh dari daerah perbukitan. Mereka terutama mendiami lembah sungai yang berbukit-bukit, tempat berteduh dari batu, dan lereng perbukitan karena mereka sepenuhnya bergantung pada senjata dan perkakas yang terbuat dari batu.

Mereka mendiami taji utara Vindhyas, Kashmir, India Selatan, India Timur, Meghalaya (perbatasan timur laut India), dan distrik Mirzapur dan Allahabad di Uttar Pradesh.

Beberapa pemukiman Neolitik penting adalah Mehrgarh (terletak di Baluchistan, Pakistan), Burzahom (Kashmir), Gufkral (Kashmir), Chirand (Bihar), dan Utnur (Andhra Pradesh). Jarf el Ahmar dan Tell Abu Hureyra (keduanya di Suriah) adalah situs Neolitik utama di Asia.

Penyebab Revolusi Neolitikum

Tidak ada faktor tunggal yang menyebabkan manusia mulai bertani kira-kira 12.000 tahun yang lalu. Penyebab Revolusi Neolitik mungkin bervariasi dari satu daerah ke daerah lain.

Bumi memasuki tren pemanasan sekitar 14.000 tahun yang lalu pada akhir Zaman Es terakhir. Beberapa ilmuwan berteori bahwa perubahan iklim mendorong Revolusi Pertanian.

Di Bulan Sabit Subur, yang di barat dibatasi oleh Laut Mediterania dan di timur oleh Teluk Persia, gandum liar dan barley mulai tumbuh saat suhu semakin hangat. Orang pra-Neolitik yang disebut Natufians mulai membangun rumah permanen di wilayah tersebut.

Ilmuwan lain berpendapat bahwa kemajuan intelektual di otak manusia mungkin telah menyebabkan orang menjadi tenang. Artefak religius dan citra artistik — nenek moyang peradaban manusia — telah ditemukan sejak permukiman Neolitik paling awal.

Era Neolitik dimulai ketika beberapa kelompok manusia melepaskan gaya hidup nomaden, pemburu-pengumpul sepenuhnya untuk mulai bertani.

Mungkin diperlukan waktu ratusan atau bahkan ribuan tahun bagi manusia untuk sepenuhnya beralih dari gaya hidup yang hidup dari tanaman liar ke memelihara kebun kecil dan kemudian merawat ladang tanaman besar.

Pengaruh Revolusi Neolitikum

Revolusi Neolitikum menyebabkan banyak orang membangun pemukiman permanen yang didukung oleh pertanian dan pertanian. Ini membuka jalan bagi inovasi Zaman Perunggu dan Zaman Besi berikutnya, ketika kemajuan dalam menciptakan alat untuk pertanian, perang, dan seni melanda dunia dan menyatukan peradaban melalui perdagangan dan penaklukan.

Demikianlah pembahasan yang admin bagikan mengenai Penjelasan Secara Lengkap Tentang Zaman Neolitikum, semoga ulasan yang admin bagikan ini dapat bermanfaat bagi kalian yang telah membaca ulasan ini sampai selesai, sekian dan terima kasih telah berkunjung

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *