Tragedi KRI Nanggala-402,Ungkap Realita Menyakitkan dari Operasi Penyelamatan Internasional

Tragedi KRI Nanggala-402,Ungkap Realitas Menyakitkan dari Operasi Penyelamatan Internasional

Palembangtalk.comTragedi KRI Nanggala-402, Ungkap Realitas Menyakitkan dari Operasi Penyelamatan Internasional – Halo sobat kembali lagi dengan admin nih, kali ini admin akan membahas informasi mengenai Tragedi KRI Nanggala-402 Ungkap Realitas Menyakitkan dari Operasi Penyelamatan Internasional. Yuk simak dan ikuti terus ulasan – ulasan yang akan admin bagikan ini hingga selesai.

Baca juga: Tanpa Vaksinasi, Biaya Kesehatan Akibat Covid-19 Bisa Meledak

Kapal selam terus berpikir tentang perencanaan Angkatan laut dan masyarakat umum, mereka di katakan sebagai pengganda kekuatan. Terutama utnuk militer yang lemah yang berfungsi sebagi lawan asimetris untuk musuh yang lebih kuat dari militer kita.

The “Silent Service”, adalah julukan pasukan kapal selam, dianggap elit dari Angkatan Laut mana pun, yang merupakan pencegah masa damai yang signifikan dan kemampuan tempur. Selama beberapa dekade, ketika Asia Tenggara memulai serentetan proliferasi kapal selam, telah ada peringatan tentang potensi kemungkinan insiden.

Sebelum insiden KRI Nanggala-402 , kecelakaan kapal selam terbaru terjadi pada bulan Februari di Asia Timur Laut, ketika kapal selam Jepang Soryu menggores lambung kapal komersial di Samudra Pasifik, saat muncul ke permukaan di Shikoku.

Kebetulan, pada saat kapal selam mengalami kerusakan, termasuk pemadaman komunikasi, dan tiga anggota awak terluka, kapal itu kembali dengan selamat ke pangkalan.

Namun kapal selam Indonesia KRI Nanggala tidak seberuntung kapal selam itu, Insiden KRI Nanggala-402 adalah kecelakaan kapal selam pertama di Asia Tenggara.

Menurut Collin Koh, peneliti di Institute of Defense and Strategic Studies, unit konstituen dari S Rajaratnam School of International Studies, bagi Indonesia, tanggapan mereka cepat dan tegas. Menyadari keterbatasan sumber dayanya, militer Indonesia segera mencari bantuan asing melalui saluran International Submarine Escape and Rescue Liaison Office (ISMERLO).

Meminta pengaturan antara Angkatan Laut Republik Singapura dan Angkatan Laut Indonesia Mengenai Dukungan dan Kerja Sama Penyelamatan Kapal Selam yang ditandatangani pada tahun 2012.

Baca juga: Berita Corona Global, Covid-19 India Menyebar ke Pelosok Hingga Jepang Perpanjang Masa Darurat

“Pihak berwenang Indonesia sepenuhnya memahami prioritas utama untuk segera menemukan kapal selam yang hilang dan melakukan upaya penyelamatan bagi para peyintas di dalamnya,” jelasnya.

“Ini sangat kontras dengan reaksi awal Moskow. Ketika kapal selam Rusia Kursk hilang pada Agustus 2000, Rusia menentang bantuan asing dengan alasan keamanan nasional sampai terlambat untuk melakukan penyelamatan yang berarti bagi para penyintas yang terperangkap,” ujarnya.

“Tanggapan internasional atas permintaan bantuan Jakarta juga datang secepatnya – dengan Australia, India, Malaysia, dan Amerika Serikat di antara pemerintah asing yang mengirimkan aset,” sambungnya, seperti dilansir Channel News Asia.

Sementara penyelamatan kini berubah menjadi operasi pemulihan, karena berita yang menghancurkan atas KRI Nanggala, insiden tersebut dengan tepat menunjukkan kegunaan prosedur tanggap darurat kapal selam internasional yang sudah mapan.

Mungkin lebih tepatnya, mengutamakan kegunaan kerjasama regional – seperti terlihat dalam curahan dukungan dan tawaran bantuan.

“Kerja sama internasional dalam tanggap darurat kapal selam akan selalu penting. Militer asing memiliki kemampuan yang diperlukan yang tidak dimiliki menjadi kritis untuk situasi darurat kapal selam apa pun. Tapi, tanggap darurat kapal selam pada dasarnya juga berpacu pada waktu,” ucapnya.

“Dalam hal ini, kerjasama internasional itu sangat penting, dan memiliki keterbatasan. Menjadikan kekuasaan jarak geografis antara negara Ini bisa menjadi kekuasaan jarak geografis antara negara asing mengirim kapal penyelamat kapal selam ke lokasi kecelakaan,” katanya.

Dia berkata, bahkan jika sebuah negara asing menerbangkan DSRV ke negara yang bersangkutan, hal ini akan membutuhkan kapal yang memiliki peralatan yang memadai untuk memiliki peluang di pelabuhan terdekat dengan lokasi agar tersedia. dan Waktu akan dibutuhkan untuk melengkapi kapal ini sebelum penempatan.

Ada juga faktor lain yang menghambat upaya tersebut,yaitu cuaca dan kondisi laut pada khususnya. Jika ada, kecelakaan KRI Nanggala-402 menunjukkan perlunya operasi kapal selam dan calon angkatan laut untuk lebih serius memikirkan infrastruktur pendukung yang mendukung operasi kapal selam yang aman dan efektif.

Meski begitu, tragedi Nanggala sepertinya tidak akan meredam antusiasme angkatan laut regional untuk mengakuisisi kapal selam untuk beroperasi dalam kapal selam.

Selain Indonesia, Malaysia juga sedang memikirkan untuk memperluas armadanya, Thailand juga sedang membangun satu dari awal, dan juga Filipina memiliki rencana kapal selam yang sedang direncanakan. Sudah jelas bahwa kemampuan kapal selam tidak hanya tentang kapal selam itu sendiri.

Baca juga: Berdasarkan Pengamat Publik, Larangan Mudik Lokal Tidak Memiliki Aturan Jelas

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *